my letter before you get married

Hey readers! Udah hampir sebulan saya gak nengokin blog ini. Kangen juga ternyata yah sama kegiatan nulis berbagai  random thought di blog sendiri hehe.

Jadi ceritanya kemarin itu saya lagi random banget, ujug-ujug  pengen aja ngerapihin file-file yang ada di laptop. Pas saya lagi misah-misahin file documents ke folder-folder tertentu,  terus nemu surat ini deh. Surat super galau khusus buat sahabat saya si Riry unyil babyception sebelum Riry nikah Agustus 2015. Gak kerasa udah hampir satu tahun yang lalu lah ini, dan sekarang si babynya saya udah mau punya baby sendiri, resmi jadi baby-ception deh wkwk.

Anyway, here’s my letter for her~

*****

Assalamualaikum wrwb

Rirrrrriiii minyuu, aku harap riri selalu sehat dimanapun berada.

Riri, semakin deket sama hari nikahan kamu, aku jadi semakin deg-degan. Padahal bukan aku yang nikah wkwkwk. Rasanya campur-campur, antara excited, sedih, deg-degan, seneng, bingung dan banyaaaaak undescribeable feeling lainnya.

Di satu sisi aku seneeeeeeeeng banget bahwa riri akan segera menggenap hehehe. Aku yakin akan banyak sekali kebaikan-kebaikan yang hadir dari pernikahan ini (aamiin yaa robbal alamiin).Tapi di sisi lain ada rasa sedih sedikit yang nyempil di hati aku saat aku menyadari bahwa setelah riri berumah tangga, akan ada beberapa hal yang mungkin hilang dari ‘rutinitas pertemanan‘ kita.

Kalau boleh egois mah aku maunya riri tetep jadi boneka minyaw-minyaw aku yang bisa aku peluk-peluk-remuk sampe kamunya marah dan memerah, aku maunya bisa tetep bobo sama riri, ogoan sama riri dan ngeganggu riri pake bahasa alakacikimut aku. hahaha.  Sedih ngebayanginnya juga. Gak kebayang aja gimana rasanya ya entar pas kamu udah nikah. Tinggal aku dan ica yang akan makin ‘gila’ dengan dunia kami berdua yang terkadang absurd tanpa ada kamu sebagai penengah-si judes yang mencairkan suasana wkwkwk. Walaupun kamu akan selalu ‘ada’ untuk kami berdua, tapi pasti porsinya akan berubah. Porsi riri buat mamah, papah, shofy, dziry dan embo aja bakal berubah, apalagi porsi buat aku dan ica.  Tapi mungkin inilah salah satu dari cara Allah mendidik aku buat belajar dewasa dan mulai letting go si masa-masa-alay-penuh-kemanjaan-dan-keegoisan-terhadap-teman-dekat-yang-perlu-segera-diakhiri-agar-hidup-menjadi-lebih-maju-karena-arai-pun-akan-menikah-juga. Si ica mah kayaknya udah dewasa dan siap menerima perubahan status riri deh.

*naooooooonnn ini teh* wkwkwk

Don’t get me wrong ry, i’m soooo happy for your wedding. I swear hehehe. Aku cuma merasa belum siap menerima kenyataan ini mungkin hehehe. InsyaAllah sebelum kamunya ijab qabul, aku udah ‘normal’ kembali menjadi annisa yang berpikiran dewasa dan jauh kedepan wkwkwk. Tapi please, biarkan seminggu ini aku larut dalam kealayan dan keegoisan dulu yaaaaa. Fufufufu ~ (annisaRAI, sama makanan aja posesif, apalagi sama temen wkwk)

***

Ri kamu tau gak sih aku tuh sayang banget sama riri? (geuleuh banget kayak orang pacaran wkwkwk). Aku banyaaaak banget belajar dari riri. Aku yakin, nanti setelah riri nikah, akan ada jauuuhhh lebih banyak yang bakal aku pelajari dari kamu hihihi. Sejak mamahku pergi, aku suka insecure sendiri karena aku gatau harus belajar ‘how-to-be-a-good-mom-and-wife’ darimana. Nanti aku bakal banyak nanya2 ya ri. Kamunya jangan pelit ilmu pokoknya wkwkwk. (hidup penuh ancaman)

Makasih ya ri udah jadi pemberi teladan yang baik buat aku. Tenang aja, sifat riri yang suka galak dan judes tanpa disadari mah gak akan aku tiru kok, aku mah ngambil yang bagus-bagusnya aja hahahaha.

Temenan sama kamu bikin aku belajar untuk dewasa.

Dari kamu aku belajar untuk jadi perempuan yang kuat, jadi perempuan yang bisa nahan air mata supaya ga jatuh di sembarang tempat dan buat kejadian yang gak penting. Walaupun aslinya aku orang yang ekstrovert, tapi setelah temenan sama riri aku jadi belajar untuk lebih menahan diri untuk gak terlalu terbuka sama orang, aku belajar untuk lebih banyak bercerita sama Allah daripada sama orang lain.

Dari kamu aku belajar untuk menggantungkan semuanya sama Allah, untuk selalu berharap sama Allah, bukan sama makhlukNya. Kamu selalu terlihat tegar, dan aku pun pengen jadi setegar kamu nanti, ry. Bukan menye-menye kayak sekarang.

Dari kamu aku belajar untuk menguatkan orang lain di sekitar aku. Disaat ada temenku yang sedang nangis atau sedih, aku belajar bahwa kadangkala solusi terbaik untuk kondisi demikian adalah bukan dengan aku ikutan nangis sama temenku dan ikut merasakan kesedihannya, tapi adalah dengan memeluk, menggenggam tangan dan menyalurkan energi posistif tanpa harus mengeluarkan kata-kata apapun.

Dari kamu aku pun belajar untuk enggak nilai orang dari penampilannya ataupun dari kesan pertama yang mereka kasih. Kalau dulu akunya tetep teguh sama pemikiran bahwa kamunya anak judes-ngeselin-leutik-leutik-loba-gaya, mungkin kita enggak bakal bisa sedekat kayak sekarang hehehe. (ampun tuan putriiiii)

Dari kamu juga aku belajar untuk menjadi teteh yang baik. Menjadi teteh yang seru buat adik-adik serta kedua orang tua. Menjadi teteh yang bisa diandalkan dalam keadaan apapun. Menjadi teteh yang disegani,  bukan disebelin atau ditakutin.

Hal yang paling berkesan di hati aku tentang kamu adalah, kamu tidak pernah berhenti membuat aku kagum dengan kedekatan kamu sama Allah. Kamu selalu mencoba mendekat pada Dia. Semangat kamu untuk belajar ilmuNya, untuk meraih surgaNya dan untuk memperoleh cintaNya kelihatan begitu besar. Aku kadang suka malu kalau lihat kamu yang begitu semangatnya mau liqo di weekend pagi, sedangkan aku yang jadwal liqonya weekday sore di kampus pun kadang-kadang suka males. Fufufufu

After all, being your friend is one of my favorite part of my life.

***

Terimakasih ri udah jadi teman yang sangat baik buat aku. Terimakasih ri atas persahabatan yang sangaaaaaat indah. Persahabatan yang bener-bener nyentuh hati aku. Bikin aku bener-bener sayang sama riry. Terimakasih yah riry karena udah selalu mengingatkan aku untuk selalu inget sama Allah. Terimakasih banyak riry.

Terimakasih juga selalu mendoakan yang terbaik untuk aku. Terimakasih udah selalu menguatkan aku saaat aku lemah, saat aku galau. Disaat nilai-nilai aku ada di bawah, juga saat nilai aku naik drastis. Terimakasih ry, udah jadi bahu yang nyaman untuk bersandar. Terimakasih atas senyuman-dan-genggaman-penular-semangat yang riry lakukan saat aku udah cirambay mau nangis dalam keadaan apapun. Terimakasih karena sudah mendampingi aku selama masa berkabung setelah kepergian almarhum mamahku. Terimakasih atas segala canda tawa penuh kebahagiaan yang pernah kita rasain bareng. Terimakasih udah berbagi pengalaman sama aku. Terimakasih karena riry selalu sabar ngedengerin ocehan aku yang super duper cerewet. Terimakasih karena riry selalu memperhatikan kesehatan aku, saat aku jadi anak perantau. Terimakasih karena riry udah ngajarin aku banyak hal. Terimakasih ry. Aku gak bisa nyebutin kebaikan riry satu per satu. Tapi satu hal yang pasti ry, riry itu beneran orang yang baik hati dan penyayang banget. Sekali lagi, terimakasih banyak yah ry.

Aku inget banget waktu riry secara gak langsung mendorong aku buat pake jilbab dan ngebiasain baca Al-qur’an dengan cara ngasih contoh yang baik, bukan dengan ajakan langsung. Terimakasih ri atas nasehat-nasehat tentang kehidupan yang riri kasih ke aku. Terimakasih banyak yah ry.

***

Aku minta maaf kalau selama beberapa tahun ini aku banyak bikin salah ke riry. Maaf karena aku sering ngeluh dan cerewet sama riry. Maaf aku suka gak ngefilter kata-kata aku. Maaf aku suka ngomong gak penting dan suka gak sadar tempat. Maaf aku suka banyak nanya yang gak jelas tentang apapun  hahaha. Maaf juga ry aku masih sering ngerepotin riry dan belum bisa jadi teman yang baik buat riry.

Maaf akunya suka seenaknya ngasih kode minta dibikinin schotel atau digorengin nugget sama kamu. Maaf juga akunya suka minjem sagala rupa tiap nginep karena gamau ngegembol.

Maaf ya ri, akunya suka bilang kamu leutik, unyil, judes, galak, sosialita dll. Maaf juga karena akunya semasa kuliah suka menjadikan rumah riry seperti shelter-home saat aku dan ica balangsak gak ada duit di akhir bulan wkwkwk. Semoga kebaikan dan keikhlasan keluarga riri nerima aku dan ica nginep dibalas dengan beribu-ribu kebaikan oleh Allah.

***

Ih aku pengen nangis ih nulis ini juga hahaha. Nyessssss ada rasa aneh yang kelintas hehe. Padahal aku tadi diatas nulis kalau aku belajar buat bisa nahan air mata aku dan belajar jadi perempuan tegar dan gak gampang nangis. Fufufu. Maafkaaaaan ~

***

Ri, aku berdoa agar nanti rumah tangga riry selalu penuh dengan keberkahan. Kalau kata Salim Fillah mah semoga akan ada banyak kebaikan-kebaikan yang mengikuti. Semoga sakinah mawadda warohmah ya ri. Nanti banyak-banyak share ilmu tentang pernikahan ya ri. Bantuin aku buat jadi istri yang oke buat suami aku nanti hehehe.

Semoga setelah riri menikah, aku dan ica bisa semakin mendewasa juga walaupun kami belum nikah hahaha. Doain biar aku ama ica cepet nikah juga ih wakakakakak. (minta didoain cepet nikah, tapi sekalinya diajak nikah sama orang malah ketakutan wkwk).

Dan yang terpenting, semoga persahabatan kita bisa menjadi jalan kita untuk meraih surgaNya. Aamiin. Nanti kita tetanggaan di surga ya ri. Hehehe

***

Sehat terus ya ri. Tetep semangat dan tetep menginspirasi ya, nyil! Wkwkwk (gak sopan hahahaha) I love youuuuuu, my once in a lifetime!

 

Wassalamualaikum wrwb

 

Lovelovelove

Annisa Rizki Aulia Ilahi

 

Advertisements

2 thoughts on “my letter before you get married

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s