Mohamad Rheza Firmansyah Zamzami

Hello readers! 🙂

well, setelah agak lama enggak nulis postingan di blog ini, akhirnya saya memutuskan untuk kembali nulis random. Kali ini saya bakal nyeritain tentang sahabat baik saya. Namanya Mohamad Rheza Firmansyah Zamzami. Dia mukanya mirip sama Glen Alinskie dan Sam Tsui. Asli mirip banget, levelnya setara sama KW-super haha. Nih penampakannya (saya sengaja milih foto yang rada bagusan biar gak ngerusak image Zamzam) hehe

fotonya bikin super-envy

fotonya bikin super-envy

Senin kemarin, selepas solat isya saya nangis bamba banget (nangis bamba= nangis deras tanpa keluar suara tersedu-sedu, biasanya karena gengsi gamau kedengeran orang lain). Saat itu, saya ngerasa sedih banget karena sebelumnya, saya baru perpisahan sama sahabat terbaik saya, Zamzam. Zamzam harus balik lagi ke Jerman buat kembali ngerajut mimpi-mimpinya disana. Malam itu air mata saya banyak banget yang jatoh. Nyesek banget rasanya saat harus pisah sama salah satu sahabat terbaik kita. Apalagi kita gak bakalan tau kapan bisa ketemu lagi sama beliau. Mungkin kami berdua baru bisa ketemu lagi tahun depan, atau beberapa tahun lagi. Who knows?

Zamzam buat saya adalah sosok sahabat yang komplit. Dia bisa jadi kakak yang bijak, adik yang ngegemesin, partner in crime yang sepadan dan temen berantem serta adu ngomong yang seimbang. Saya sangat sayang sama sahabat saya yang satu ini. Banyak banget hal yang udah kami lewatin bareng-bareng sejak masih SMA sampe sekarang.

Saya gak tau dimana lagi bisa nemuin orang yang kayak Zamzam. Zamzam itu baiiiiiiiik banget. Selalu support sepenuhnya sama apa yang saya pilih. Ngedukung semua usaha saya dalam ngejar cita-cita. Zamzam juga selalu ada disaat saya ngerasain sedih, seneng, excited ataupun kecewa. Ngebantuin saya banget buat move on saat saya terpuruk setelah mamah meninggal dan selalu setia ngedengerin racauan aneh saya setiap saat. Yeah, literally anytime  and anywhere. Jarak ribuan kilometer kayaknya gak berpengaruh banyak untuk kami 🙂

Walaupun kadang sifat jail dan nyebelinnya keluar, tapi Zamzam tetep jadi orang yang super adorable menurut saya. Zamzam suka seenaknya kalo ngomong. Jujur banget pokoknya. Kadang juga suka ngasal. Kalau duduk di restoran dan di kelas, kakinya suka diangkat ke atas. Gak bisa ngebedain banget antara warteg dan tempat umum lainnya. Kadang-kadang suka malu-maluin saya hahaha. Saya pernah shock ngelihat foto ini di facebooknya Zamzam. Saya cuma bisa facepalm aja. Zamzam being Zamzam hahaha.

Zamzam being Zamzam

Zamzam being Zamzam

Banyak banget hal yang saya teladani dari diri Zamzam. Mulai dari semangatnya yang gak habis-habis hingga nular ke diri saya, kesungguhannya dalam ngeraih semua cita-citanya, kedekatan Zamzam dengan keluarga khususnya ibunya, dan sifatnya yang pejuang sejati. Saya suka banget kalau udah ngedengerin cerita Zamzam tentang gimana caranya dia survive kuliah di luar negeri. Dimana bahasa yang mayoritas digunakan disana bukanlah Bahasa Inggris. Kebayang banget susahnya belajar di Jerman. Buku-buku tentang kedokteran yang pastinya setebel ensiklopedi dalam bahasa Jerman harus bener-bener dipahami supaya ujian bisa dilewati dengan baik. Dulu waktu belajar bahasa Jerman ketika masih SMA aja saya udah keblenger. Padahal materi yang dipelajari masih dasar banget hehehe.

Selain itu, yang bikin saya tambah kagum sama sahabat saya yang satu ini adalah saat Zamzam cerita banyak tentang kegiatan dia selama jadi pekerja paruh waktu untuk menambah uang saku untuk biaya hidup di Jerman. Mulai dari kerja di pabrik coklat, kerja sebagai pencuci piring di salah satu restoran sampai kerja di bagian packing Amazon. Pekerjaan ini kadang-kadang juga mengambil waktu tidur Zamzam yang memang sedikit sejak awal karena banyaknya tugas kuliahnya. Selain itu juga sejak tinggal jauh dari keluarga, Zamzam jadi jago masak. Sejauh ini Zamzam katanya pernah nerima pesenan risol dan pastel.

“Wow! Gak ada matinya nih orang!” hehehe. Kerennya kapisun-pisun lah. Bahkan kemarin waktu pulang Mall Botani Square sehabis makan malem bareng saya yang baru pulang kerja, Zamzam ngejanjiin suatu hari nanti bakal ngajarin saya bikin pempek. (Gw pasti nagih janji lu, Zam! hehe)

Cerita-cerita yang Zamzam share ke saya tentang lika-liku kehidupannya di Jerman beneran bikin saya sadar. Kalo ternyata rasa cape dan penat yang saya rasain selama kerja di Jakarta gak ada apa-apanya dibading dengan apa yang Zamzam rasain di Jerman sana. Selain berjuang untuk lulus dengan hasil baik dari tempatnya menuntut ilmu, Zamzam juga berjuang biar bisa terus survive untuk tinggal disana, di tempat yang berjarak ribuan kilometer dari tempat keluarganya berada. Long way from home? I think that’s the hardest part. Zamzam a real fighter for me, i always proud of him 🙂

Saya inget banget waktu jamannya SMA, Zamzam hampir tiap hari ngebantuin saya belajar di kelas sehabis pulang sekolah. Padahal saya tau banget Zamzam sebenernya harus siap-siap atau istirahat dulu sebelum lanjut les di GO. Kalau Zamzam lagi belajar atau ngajarin saya, auranya suka lebih ‘mendingan’ hahaha. Yah jadi lebih enak dilihat lah daripada bisanya haha. Zamzam juga rajin ngebangunin saya buat solat tahajud via telpon.He’s the one I can always count on. Pokoknya saya bersyukur banget punya sahabat kayak Zamzam 🙂

Zamzam lagi belajar, jadi keliatan 'mendingan' haha

Zamzam lagi belajar, jadi keliatan ‘mendingan’ haha

Selama sebulan kemarin Zamzam pulang ke Indonesia, saya ngerasa seneng banget. Walaupun tiap pulang kerja rasanya cape dan lemes pisan, tapi kalau pulangnya langsung ketemu sama Zamzam di Bogor mah rasanya semua cape itu hilang. Saya ngerasa excited banget tiap ketemu sama Zamzam. Selalu ada hal yang bisa diceritain dan dishare sama Zamzam. Penat yang dirasain selalma kerja jadi hilang begitu saja, yang tersisa cuma rasa relief dan seneng karena ketemu sahabat lama.

Setelah sebulan ngerasa seneng karena bisa beberapa kali ketemu sama Zamzam, akhirnya hari itu dateng juga. Hari senin dimana saya harus ngucapin ‘dadah’ dan ‘Assalamualaikum’ ke Zamzam buat perpisahan. Awalnya saya sok-sokan kuat dan tegar. Tapi pas udah nyampe rumah, terus solat isya, akhirnya saya gak bisa nahan tangis saya lebih lama lagi. hiks hiks hiks.

Saya tau banget, bahwa tiap ada pertemuan, pasti ada perpisahan. Walaupun saya sedih banget harus kembali pisah sama sahabat saya ini, tapi saya juga sangat bersyukur karena bisa menghabiskan waktu saya sama Zamzam selama beberapa waktu. Precious moment yang gak bakalan sering-sering terulang setiap tahun 🙂

Saya yakin, bahwa Allah sayang banget sama saya dan Zamzam. Allah ingin mendidik saya menjadi pribadi yang jauh lebih tegar dengan adanya perpisahan ini. InsyaAllah Allah bakal kembali mempertemukan kami berdua di waktu yang tepat, InsyaAllah saat satu per satu mimpi kami telah terwujud.

Sekarang, saya di sini, terpisah beribu-ribu kilometer dari tempat Zamzam berada, cuma bisa mendoakan yang terbaik untuknya. Saya disini hanya bisa memohon sama Allah agar Dia selalu melimpahkan rahmat dan kasih sayangNya sama Zamzam, melindungi Zamzam, dan senantiasa membimbing Zamzam dalam menuntut ilmu disana.

Dulu saya gak percaya kalo pertemanan antara perempuan dan laki-laki itu ada yang tulus tanpa ada embel-embel cinta-cintaan, but he’s the exception. Believe it or not, I wouldn’t be sad if he already in romantic relationship. As a matter of fact, I would be really happy for him. Because that what friends are for. 🙂

Zam, take care yah di sana. Jaga kesehatan dan jangan lupa niat awal Zamzam sekolah disana. Ayo kita sama-sama berjuang ngeraih mimpi kita masing-masing. Semoga Allah senantiasa memeluk mimpi-mimpi kita berdua dan mewujudkannya saat kita telah siap lahir batin untuk meraihnya. Jangan pernah nyerah Zam. Sesungguhnya Allah selalu bersama makhlukNya yang berusaha dan berdoa. Jangan lupa Waqiah setiap abis ashar dan Yaasiin setiap abis maghrib. Sampai ketemu lagi yah my brother chubby kembarannya Glen Alinskie dan Sam Tsui 🙂 see you when i see you. Inget Zam, ente masih hutang jadi tour guide gw buat ke praha dan paris. Tungguin gw disana yah! 🙂

Best Regards,

Your partner in crime

Annisa Rizki Aulia Ilahi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s